Editorial Policies

Focus and Scope

Kategori isi naskah adalah tulisan asli hasil pengembangan Ilmu Pengetahuan, Teknologi dan Seni dalam wujud Artikel Ilmiah bidang Arsitektur berupa Hasil Penelitian, Hasil Perancangan, Studi Kepustakaan, maupun Tulisan Ilmiah, yang belum pernah dipublikasikan.

Artikel lain diluar kategori  diatas dimungkinkan untuk diterbitkan, setelah memenuhi pertimbangan khusus.

Artikel harus memilki kerangka penelitian atau perancangan yang ringkas dan jelas.

Tulisan mengandung informasi dan referensi yang detail yang bisa diketahui pembaca, sehingga bila dikehendaki pembaca akan mudah memverivikasi keakuratannya.

Tulisan tidak diperbolehkan mengandung unsur komersil, kepentingan pribadi, politik, dan SARA.

 

Section Policies

Articles

Checked Open Submissions Checked Indexed Checked Peer Reviewed
 

Peer Review Process

Naskah yang masuk dinilai berdasarkan:

  1. Kontribusi pada Ipteks
  2. Kebaruan
  3. Originalitas
  4. Sistematik
  5. Tata Bahasa
  6. Tata Tulis

 

Publication Frequency

Frekuensi terbit dua kali setahun pada bulan Mei dan November.

Naskah dalam format digital harus dikirim melalui e-mail: alvintinangon@unsrat.ac.id, Sedangkan naskah cetak harus dikirim ke alamat redaksi. Pengiriman naskah paling lambat diterima bulan Maret untuk edisi Mei, dan bulan September untuk edisi November.

 

Deskripsi Jurnal Arsitektur Daseng

Jurnal Arsitektur DASENG diterbitkan oleh Jurusan Arsitektur Fakultas Teknik

Universitas Sam Ratulangi Manado


Jurnal Arsitektur DASENG adalah media informasi pengembangan Ilmu Pengetahuan, Teknologi dan Seni khususnya Artikel Ilmiah bidang Arsitektur berupa Hasil Penelitian, Hasil Perancangan, Studi Kepustakaan maupun Tulisan Ilmiah.

Terbit pertama kali bulan Mei tahun 2012.

Frekuensi terbit dua kali setahun pada bulan Mei dan November.

 

Pemimpin Redaksi: Alvin J. Tinangon, ST., MT

Editor

  1. Alvin J. Tinangon, ST., Mt (Editor in Chief)
  2. Octavianus H. A. Rogi, ST., M.Si
  3. Frits O. P. Siregar ST., M.Sc
  4. Johansen C. Mandey, ST., M.Ars

 

Reviewer

  1. Prof. DR. Ir. Jefrey I. Kindangen, DEA
  2. Prof. DR. Ir. Sangkertadi, DEA
  3. DR. Judy Waani, ST., MT
  4. Fella Warouw, ST., M.Eng., Ph.D

 

 

Makna DASENG

DASENG

 

Matahari mulai terbit, suasana di pinggir pantai masih sepi. Dari kejauhan muncul perahu nelayan mendekati pantai. Sebelum perahu tiba, beberapa masyarakat muncul dan duduk di Daseng. Salah satu di antara mereka adalah keluarga nelayan yang menunggu perahu tiba. Perahu tiba di pantai suasana kemudian mulai terlihat aktivitasnya. Nelayan yang tiba, keluarga yang menjemput serta masyarakat lain yang ingin membeli ikan. Peralatan dari perahu diangkat kemudian diletakkan di Daseng sebagian dibawa pulang ke rumah. Masyarakat yang membeli ikan langsung melakukan transaksi pembelian ikan di luar Daseng. Inilah gambaran sebagian kegiatan nelayan dan masyarakat di Daseng sesudah dari ‘lao’. Begitu pun kegiatan sebelum ‘ka lao’, nelayan mampir di Daseng untuk mempersiapkan peralatan.

Aktivitas yang terjadi di Daseng tersebut menggambarkan masyarakat memaknainya sebagai ‘ruang persinggahan’ sebelum dan sesudah dari laut. Dalam bahasa Arsitektur menyebutnya sebagai ‘Ruang Transisional’ sebagai penghubung antara darat dan laut. Sebagai ruang transisional, Daseng menjadi penting bagi kehidupan ekonomi, tapi jika diamati lebih jauh ternyata Daseng juga berfungsi edukasi karena menjadi tempat bagi nelayan untuk ‘bacarita’ tentang pengalaman melaut. Dalam bahasa ilmiah menyebutnya sebagai ‘transfer of knowledge’ antar nelayan. Dalam keseharian selain nelayan, masyarakat juga bisa beraktivitas ditempat tersebut. Artinya bahwa Daseng juga berfungsi sosial sebagai ‘tampa baku dapa’ antara nelayan dan masyarakat lain. Inilah yang kemudian Daseng menjadi penting bagi masyarakat, yang secara teori menjadi sebagai penanda bagi eksistensi nelayan. Bukti lain tentang pentingnya Daseng bagi nelayan yaitu bahwa meski terjadi perubahan fisik ruang di Kawasan Reklamasi Pantai Kota Manado, tapi Daseng tetap hadir di sepanjang Pantai Kota Manado.

 

Deskripsi oleh: Judy O. Waani

Ide Judul oleh: Octavianus A. H. Rogi

 

Publication Ethics