WOMEN’S SHELTER di TOMOHON (Arsitektur Feminisme)

Yohane A. Mangoendap, Roosje J. Poluan, Roosje J. Poluan, Rieneke L. E. Sela, Rieneke L. E. Sela

Abstract


Kasus kejahatan terhadap perempuan telah banyak didengar dan dilihat dalam berbagai media sosial bahkanpun yang dilihat secara langsung dengan mata kepala sendiri. Secara keseluruhan, kasus kejahatan terhadap perempuan baik wanita dewasa maupun anak-anak telah sering diberitakan dan dilaporkan Selain kasus-kasus yang dilaporkan tersebut, masih ada juga banyak kasus kejahatan atau kekerasan terhadap perempuan yang tidak dilaporkan kepada pihak berwajib. Pemerintah khususnya Kementrian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, serta Kepolisian Republik Indonesia bahkan organisasi-organisasi terkait,telah melakukan berbagai upaya untuk masalah kekerasan terhadap perempuan ini. Baik dalam pelaporan, pendampingan sampai kepada pemulihan korban.

Dalam hal ini, dirancanglah bangunan yang mewadahinya yaitu Women’s Shelter. Women’s shelter merupakan tempat perlindungan sementara berupa dukungan bagi perempuan yang melarikan diri dari situasi kekerasan, seperti perkosaan dan kekerasan dalam rumah tangga. Sering juga diperluas untuk menangani isu-isu terkait seperti perumahan korban anak-anak, baik laki-laki dan perempuan serta menyediakan bantuan hukum bagi korban kekerasan dalam rumah tangga, dan layanan lainnya. Bangunan ini dirancang dengan menggunakan tema arsitektur feminisme.

Hasil perancangan Women’s Shelter ini pada akhirnya menghadirkan objek yang mengapdosi sifat perempuan dan karakter serta kecintaannya dalam bentuk-bentuk keindahan. Feminisme itu sendiri mempunyai arti yang lebih dalam yaitu kebebasan dan kesejajaran dalam mengekspresikan ide dan desain bangunan. Hal ini terbukti dari terbentuknya paham baru yang mengutamakan kebebasan berekspresi serta berteknologi.

Kata kunci : Perempuan, Shelter, Feminisme

Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.