EVALUASI KEMAMPUAN STRUKTUR RUMAH TINGGAL SEDERHANA AKIBAT GEMPA

Gerry F. Waworuntu, Marthin D. J. Sumajouw, Reky S. Windah

Abstract


Indonesia adalah Negara kepulauan yang berada diantara pertemuan tiga lempeng tektonik utama, yaitu lempeng Pasifik, lempeng Eurasia, dan lempeng Hindia-Australia, dengan adanya pertemuan ketiga lempengan tersebut membuat Indonesia menjadi rawan terhadap resiko terjadinya gempa bumi yang besar. Gempa-gempa yang besar sudah banyak terjadi di Indonesia, sehingga membuat banyak bangunan yang runtuh termasuk rumah tinggal sederhana. Dengan adanya keruntuhan rumah tinggal sederhana akibat gempa di Indonesia, maka perlu adanya evaluasi yang dapat memperkirakan kinerja dari struktur jika terjadi gempa di Provinsi Sulawesi Utara yang juga termasuk dalam wilayah zona gempa tinggi. Salah satu metode analisis yang memperhitungkan kondisi non-linier adalah analisis pushover.

Analisis Statik Non-Linier Pushover merupakan suatu analisis yang menggunakan pola beban lateral statik yang ditambahkan secara bertahap sampai kondisi bangunan mencapai titik keruntuhan. Kurva hasil analisis pushover dapat diketahui tingkat kinerja dari suatu struktur dengan mengacu pada metode ATC-40 dan FEMA 273/356. Pada analisis ini juga dapat diketahui letak sendi plastis yang terjadi sesuai dengan iterasi dari pola beban lateral statik.

Penelitian ini menghasilkan kurva pushover dari variasi nilai kuat tekan beton mulai dari 20 MPa, 25 MPa dan 30 MPa. Dari variasi nilai kuat tekan beton tersebut dapat dilihat bahwa semakin besar nilai kuat tekan beton maka semakin kecil displacement yang terjadi. Namun tingkat kinerja dari ketiga nilai kuat tekan beton tersebut berada pada daerah limited safety yang artinya bangunan sudah mulai mengalami keruntuhan jika terjadi gempa rencana.

Kata kunci : bangunan rumah tinggal sederhana, gempa, analisis pushover, tingkat kinerja.

Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.