GALERI KAIN BENTENAN DI MANADO (ARCHITEXTILES)

Eko Soegiarto, Alvin J. Tinangon, Esli D. Takumansang

Abstract


ABSTRAK

Kain Bentenan merupakan kain khas suku Minahasa yang pernah ditenun sejak abad ke 18. Seiring berjalannya waktu, keberadaan kain Tenun Bentenan mulai langka. Hingga awal abad ke 20, di daerah asalnya Kain Bentenan sudah hampir tidak bisa ditemukan lagi. Berangkat dari keprihatinan inilah, Galeri Kain Bentenan di Manado dihadirkan sebagai wadah untuk melestarikan kembali keberadaan Kain Bentenan sebagai kain khas Sulawesi Utara khususnya suku Minahasa. Upaya pelestarian dilakukan dengan menghadirkan Galeri yang bersifat informatif, dimana fungsi dari galeri ini bukan hanya sekedar ruang pamer melainkan adanya proses pembuatan Kain Bentenan berupa workshop dan berbagai fasilitas penunjang lainnya.

Kegiatan perancangan ini menggunakan Tema Architextiles yaitu sebuah strategi desain yang menerapkan beberapa aspek tekstil dalam arsitektur antara lain : bagian, sifat, tekstur, dan material, yang diaplikasikan kedalam bentuk, ruang, tampilan maupun ide-ide arsitektural lainnya.

Perancangan Galeri Kain Bentenan dengan mengusung tema diatas menghasilkan desain yang unik dimana bentukan massa bangunan dibuat saling mengikat berdasarkan perwujudan dari proses tenun Kain Bentenan yang ditenun dengan teknik double ikat. Sirkulasi ruang dalam memberikan kesan dinamis yang bersifat interaktif, hal ini diperoleh dari sifat daripada benang yang memiliki makna filosofis sebagai sebuah ruang yang mengalir.Dari segi tampilan bangunan, konsep selubung bangunan menggunakan konsep rajutan benang yang dirajut secara zigzag secara berulang-ulang dengan mempertimbangkan keseimbangan antara dinding dan kaca. Diharapkan dengan penggunaan strategi desain diatas, Galeri Kain Bentenan ini akan memiliki tampilan yang unik dan membawa sejumlah terobosan baru dalam dunia arsitektur.

Kata Kunci : Kain Bentenan, Galeri, Manado, Architextiles


Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.